Rabu, 18 Mei 2022

LOKAKARYA KURIKULUM MERDEKA MENGUATKAN VISI SEKOLAH BERPIHAK PADA MURID

 

Menjelang akhir semester genap setiap sekolah melaksanakan kegiatan workshop atau lokakarya guru untuk menyusun kegiatan pelajaran tahun berikutnya dan menjadi palaksana kegiatan adalah wakil bidang kurikulum dengan tim pokjanya. 

Begitu juga di SMAN 8 Padang juga melaksanakan kegiatan Lokakarya guru dengan Tema, "Meningkatkan Pahaman Guru dan tenaga Pendidikan tentang kurikulum merdeka di Sekolah Penggerak agar terwujudnya sekolah yang menyenangkan", yang dilaksanakan dari tanggal 17 s. d 21 Mei 2022. Dipilihnya tema ini dikarenakan SMAN 8 merupakan salah satu Sekolah Penggerak yang sudah di SK kan oleh Kementrian Pendidikan Kebudayaan dan Ristek  pada bulan Januari tahun 2022.

Karena lolos seleksi sebagai sekolah penggerak tentunya kepala sekolah beserta warga sekolah harus berbenah karena akan banyak perubahan yang akan dilakukan dan untuk melakukan akan sulit jika warga sekolah tidak memahami alur paradigma transformasi pendidikan yang di lakukan oleh Kementerian Pendidikan Kebudayaan ristek dan teknologi, maka melalui Lokakarya ini sekolah mencoba merubah mind set guru dan tenaga ke pendidikan dengan memberikan pemahaman kurikulum merdeka dan merdeka belajar di SMAN 8 padang ujar Bapak kepala sekolah (zahroni, M. Pd) dalam sambutannya saat pembukaan kegiatan Lokakarya hari selasa tanggal 17 Mei 2022.





Kegiatan Lokakarya SMAN 8 Padang dibuka oleh Bapak kepala Dinas Pendidikan (Drs. Barlius, MM) dalam sambutan pembukaan bapak kepala dinas berpesan agar mengawali kegiatan perancangan program tahun berikutnya dimulai dengan menganalisa rapor mutu pendidikan sekolah, dimana pada rapor mutu yang sangat urgen diperbaiki adalah pelajaran yang berkaitan dengan Literasi dan  Numerasi, sehingga dalam pembuatan capaian pembelajaran rapor nuansa Literasi diperkuat. 

Kemudian Bapak kepala Dinas Pendidikan juga meminta guru berperan aktif untuk mengembangkan kurikulum merdeka dengan mengimplementasikan dalam pembelajaran dikelas sehingga siswa terlayani dengan baik dalam mencapai kodratnya sesuai dengan bakat dan minat mereka. Yang tak kalah pentingnya menurut bapak kepala dinas adalah bagaimana sekolah benar benar memahami profil pelajar pancasila sebagai acuan karakter secara nasional yang harus dikuasai dan tertanam dalam jiwa dan sanubari siswa secara utuh. 

Untuk menamakan karakter profil pelajar Pancasila perlu kesabaran, kekuatan dan kreatifitas guru dalam berinovasi sehingga terwujud sekolah yang menyenangkan dengan demikian sekolah akan menjadi tempat yang baik untuk tumbuh kembang murid dengan baik sesuai yang mereka inginkan dan butuhkan. 

Pada kegiatan loka karya SMAN 8 ada hal yang sangat menarik dan itu belum pernah dilaksanakan oleh sekolah lain yaitu "Lounching buku karya guru SMAN 8 dengan judul Bunga Rampai, PBL  Sebagai Basis Sekolah Penggerak"  Yang berisikan tentang teknik pelajaran based leraning dan menumbuhkan budaya postif disekolah melalui disiplin positif. 


Sebagai karya sekolah penggerak makan buku ini akan dijadikan sumber belajar bagi guru dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran yang berbasis proyek, dan akan terbit berikutnya pembelajaran  diferensiasi akan menyenangkan siswa dalam belajar. 

Kemudian juga pada hari kedua kegiatan lokakarya peserta lebih banyak diberikan pemahaman tentang kurikulum merdeka dan bagaimana cara mengimplementasikan dalam kegiatan pembelajaran dikelas. 

Semoga paradigma kurikulum merdeka dan merdeka belajar bisa dipahami dengan baik oleh guru dan tenaga kependidikan sehingga akan mudah melaksanakan pelajaran didalam kelas nantinya ujar waka kurikulum sebagai ketua pelaksana kegiatan dan insya Allah kegiatan ini akan ditutup pada hari sabtu dengan kegiatan outbond yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan emosional yang baik sehingga akan mudah membangun  kolaborasi dalam  menggerakkan sekolah untuk melayani siswa sesuai dengan visi sekolah. 



Kamis, 14 April 2022

MENUMBUHKAN BUDAYA POSTIF

MENUMBUHKAN BUDAYA DISIPLIN POSITIF DISEKOLAH

Oleh Syamsurizal, S.Hum CGP angkatan 4 kota Padang, asal sekolah SMKN 3 Padang

 


                                               Sekolah merupakan rumah kedua bagi siswa, karena
Sebagian besar waktu anak diisi dengan beraktivitas di sekolah. Karena itu penting untuk menciptakan  sekolah sebagai lingkungan yang menyenangkan bagi anak, dimulai dari sejak awal masuk sekolah hingga anak-anak lulus dari satuan pendidikan.  Sedangkan guru juga merupakan orang tua kedua bagi anak yang peranannya juga sanagat penting dalam pertumbuhan belajar anak salah satu peranannya adalah dalam memberikan bekal ilmu. Terlebih lagi, guru dinilai sebagai sosok yang berpendidikan yang diharapkan mampu mendidik anak bangsa untuk masa depan.

Namun harapannya, tidak sekedar mendidik dan memberikan materi akademik saja di sekolah. Peran guru lebih dari itu. Guru diharapkan juga dapat menanamkan nilai-nilai positif pada murid, karena guru akan digugu dan ditiru (role model) bagi para murid. Maka, dari itulah mengapa guru memiliki peran yang besar dalam menumbuhkan dan pembentukan budaya postif  bagi murid.

Sebelum kita masuk ke budaya postif apa, yang perlu dikembangkan disekolah perlu kiranya memahami terlebih dahulu apa itu budaya, budaya itu suatu cara hidup yang berkembang dan dimiliki oleh sekelompok orang, kemudian diwariskan kepada generasi selanjutnya. Selain itu, Budaya merupakan suatu pola hidup secara menyeluruh. Budaya memiliki sifat abstrak, kompleks, dan luas. Sementara menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), Budaya adalah sebuah pemikiran, akal budi atau adat istiadat. Jadi budaya adalah sebuah pola hidup yang muncul dari akal dan budi manusia berupa nilai nilai yang dianggap baik dan perlu dilaksanakan secara terus menerus.

Agar nilai nilai yang dianggap baik dan perlu dikembangkan disekolah,maka sebaiknya para guru memulai dari dirinya dengan melakukan pembiasaan pembiasan budaya positif yang sudah ada disekolah sehingga menjadi terbiasa. Salah satu contohnya adalah disiplin.

Berbicara disiplin selalu terbayang di ingatan kita adalah  tata tertib dan kepatuhan, dan juga sering dihubungkan oleh sebahagian orang dengan hukumuman atau ancaman, sedangkan disiplin menurut budaya kita kata “disiplin” dimaknai dengan menjadi sesuatu yang dilakukan seseorang kepada orang lain untuk mendapatkan kepatuhan dan kita sering menghubungkan kepatuhan dengan ketidak nyamanan (modul,2.1 CGP). Sedangkan menurut Ki Hajar Dewantara Menyatakan Bahwa “ Dimana ada kemerdekaan disitulah harus ada disipin yang kuat. Sungguhpun disiplin itu bersifat “Self Dicipline” yaitu kita sendiri yang mewajibkan kita dengan sekeras kerasnya. Tetapi itu sama saja, sebab jikalau kita tidak cakap melakukan Self Dicipline wajiblah penguasa lain mendisiplinkan. Dan peraturan demikianlah harus ada di dalam suasana merdeka.” (Ki Hajar Dewantara dalam Modul 2.1 /LMS 1.4)

Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa mencapai kemerdekaan atau dalam kontek pendidikan kita saat ini untuk menciptakan murid merdeka harus disiplin yang kuat.disiplin yang dimaksud adalah disiplin yang memiliki motivasi internal. Jika tidak memiliki motivasi internal, maka kita memerlukan orang lain untuk mendisiplinkan kita atau motivasi eksternal.lebih lanjut Ki hajar Dewantara mengatakan Merdeka Itu adalah “Mardikaiku jarwanya, nora mung lepasing pangreh, nging uga kuwat kuwasa amandiri priyangga (merdeka itu artinya tidak hanya terlepas dari perintah; akan tetapi juga cakap buat memerintah diri sendiri).

Pemikiran Ki Hajar dewan tara ini sejalan dengan pandangan  Diane Gossen dalam bukunya Restructuring School Discipline, 2001, Diane menyatakan arti dari kata Disiplin berasal dari bahasa latin “Disciplina” yang artinya “belajar” kemudian kata Disciline bersal dari kata yang sama yeng berarti “Disciple” atau murid/pengikut, kemudian Diane melanjutkan bahwa kata Disiplin juga bisa diartikan seorang menggali potensi diri, bagaimana mengontrol diri,dan menguasai diri mengacu kepada nilai nilai yang kita hargai.

Jadi seseorang yang memiliki disiplin  diri berarti dia bisa bertanggung jawab terhadap apa yang dilakukanya, kerena mereka melakukan tindakan  berdasarkan nilai nilai kebajikan yang universal. Sebagai Guru (Pendidik) kita memiliki tujuan bagaimana siswa/murid  memiliki disiplin diri sehingga  mereka bisa berprilaku dengan mengacu kepada nilai nilai kebajikan universal dan memiliki motivasi instrinsik dan ekstrinsik.

Budaya positif yang akan kita tumbuhkan adalah displin postif, dimana disiplin i ini akan terwujud disekolah apabila ada motivasi prilaku manusia, terkadang murid disiplin karena menghindari hukukuman,mendapatkan imbalan atau pujian dan ingin menjadi yang terbaik dan menghargai diri sendiri dengan nilai nilai yang mereka percayai, untuk menumbuhkan dan mencipkan budaya dan disiplin positif ada beberap cara:

1.    Memulai dari diri

Untuk menumbuhkan budaya postif tentang disiplin postif disekolah sebagai guru tentu kita mulai dari diri kita dengan menunjukkan kepada siswa  bahwa kita senantiasa melakukan kegiatan disekolah sesuai dengan ketentuan yang ada dan melaksanakannya secara terus menerus karena kita memiliki nilai budaya dan keyakinan tentang apa yang kita lakukan adalah sebuah tanggung jawab. Contohnya datang kesekolah tepat waktu. Jika kita sudah menyakini bahwa datang tepat waktu adalah sebuah nilai disiplin positif yang adatang dari dalam diri kita maka kita akan melaksanakannya dengan senang hati tanpa ada paksaan dari siapapun karena datang tepat waktu adalah kebutuhan untuk bisa sukses menunutut ilmu.

Motivasi yang perlu dikembangkan pada konsep ini adalah menghargai diri sendiri dengan nilai-nilai yang dipercayai, artinya jika motivasi ini ada dalam diri kita masing masing maka akan terwujud budaya disiplin positif disekolah.

2.   Membangun Kolaborasi  antara murid, guru dan orag tua.

Kolaborasi itu penting untuk mencapai hasil terbaik saat menyelesaikan masalah yang rumit. Agar kolaborasi dapat berhasil, diharuskan untuk mengidentifikasi kapan dan bagaimana berkolaborasi. Hal ini bisa dicapai dengan berlatih. Begitu pula pemahaman tentang mitra kerja sama. Dibutuhkan pemahaman dan penghargaan pada keahlian, kompetensi serta karakter orang lain. Penelitian menunjukkan bahwa tingkat keberhasilan kolaborasi yang tertinggi dapat diraih ketika kolaborasi itu melibatkan orang-orang dengan beragam gaya belajar, nilai-nilai, budaya, pendidikan dan latar belakang pekrjaan yang berlainan. Orang-orang tersebut akan menghadirkan pemikiran yang benar-benar berbeda dan akibatnya suatu persoalan akan ditangani dari berbagai segi. Akan tetapi, agar kolaborasi di level ini bisa berjalan efektif, dibutuhkan kepercayaan dan rasa saling menghormati.

Melakukan perubahan disekolah maupun dikelas tidak akan bisa kita lakukan sendiri pasti kita butuh orang lain, dalm rangka menumbuhkan budaya postif disekolah maka perlu guru bekolaborasi dengan kepala sekolah, dan murid sehingga budaya disiplin positif yang akan kita wujudkan tercapai dengan baik.

3.   Menbuat keyakinan kelas

Setiap tindakan atau perilaku yang kita lakukan di dalam kelas dapat menentukan terciptanya sebuah lingkungan positif. Perilaku warga kelas tersebut menjadi sebuah kebiasaan, yang akhirnya membentuk sebuah budaya positif. Untuk terbentuknya budaya positif pertama-tama perlu diciptakan dan disepakati keyakinan-keyakinan atau prinsip-prinsip dasar bersama di antara para warga kelas. Penyatuan pemikiran untuk mendapatkan nilai-nilai kebajikan serta visi sekolah tersebut kemudian diturunkan di kelas-kelas menjadi keyakinan kelas yang disepakati bersama.

 Nilai nilai kebajikan yang bersifat universal dan disepakati bersama sama secara universal, lepas dari suku, ras, bangsa dan agama, keyakinan akan lebih memotivasi seeorang dari dalam diri, atau motivasi Instrinsik, maka seseorang akan tergerak dan bersemangat untuk menjalankan keyakinannya dari pada hanya sekedar menjalankan atau mentaati peraturan.siswa pun juga begitu mendegarkan dan mendalami tentang keyakinan dari pada hanya mendengarkan peraturan yang akan mengatur mereka dan menhilangkan kemerdekaan.

Oleh sebab itu Paradigma baru belajar adalah bagaimana guru bisa membangun budaya dengan disiplin positif  dengan membuat keyakinan, yang dibuat secara kolaborasi antara guru dan murid dikelas.

 REFLEKSI

  1. Setelah Pembelajaran hari ini saya akhirnya  memahami bahwa yang saya lalkukan selama ini disekolah jauh dari sempurna maka dengan materi ini saya akan lebih baik.
  2. Setelah belajar hari ini saya akhirnya mengetahui, paradigm baru pendidikan dengan menumbuhkan budaya disiplin positif mengawali  dengan keyakinan kelas
  3. Setelah pembelajran ini target saya akan mengembangkan budaya positif dengan disiplin Positif dan merubah kesepakatan kelas dengan keyakinan kelas
  4. Persaan saya setelah belajar modul 1.4 ini senang dan bahagia karena saya mendapatkan cara baru dalam mendisiplikan siswa tanpaharus berteriak dan lain sebagainya








Senin, 28 Maret 2022

CLOSING PELATIHAN BELAJAR MENULIS PGRI

 

Malam ini tanggal 28 maret 2022 adalah ujung dari pelatihan menulis yang digagas oleh om jay dan tim TIK PGRI untuk membantu para guru agar bisa mewaqafkan diri mereka untuk menjadi penulis mencerdaskan bangsa melalui goresan tinta yang bermakna di setiap buku dan media online yang mereka punya.

sebagai guru  disekolah sejak dulu saya lebih cenrung untuk menulis namun karena lebih besar pengaruh jadi relawan bagi fakir miskin dan anak yatim maka impian menulis terkubur seiring dengn fokusnya kegiatan sosial, namun karena guru sudah menjadi pilihan tuhan bagi saya maka semanagt menuis dan memnbaca selalu ada dalam sanubari. yang akhirnya saya bisa  lulus PLPG tahun 2012 maka tentunya pekerjaan guru ini  harus serius dan fokus maka setelah 8 tahun berproses maka muncul transpormasi pendidikan melalui program kampus merdeka dan kurikulum merdeka.

kurikulum merdeka ini disanding dengan program guru penggerak, dan seteah saya mengikuti kegiatann ini ternayata di awla kita sudah disuruh menulis dan bercerita pengalaman, ini menjadi tanangan bagi saya karena meceritakan pengalaman baik dalam mengajar  dituliskan di LMS, dan ternyata sangat sulit juga. namun alhamdulillah pada angkatan 4 saya diberi oleh allah kesmepatan untuk mengubtudate ilmu dengan  mengikuti kegiatan tersebut.

dalam kegiatan PGP ini alhamdulillah saya dipertemukan dengan Om jay melalui Zoom Metting dengan BM PGRI bersama Bapak Kasiman pada hari minggu saya mengikutinya dengan baik dan diakhir kegiatan om jay memberikan pelatihan menulis gratis dengan syrat nya mengisi formulis dan membuat blog alhamdilllah saya bisa mengikutinya.

dari pertemuan pertama kedua, ketiga sampai pertemuan ke 30 materinya sangat terstruktur bangat dan membuat hati dan pikira kita terpacu dan terpicu untuk menjadi pengiat literasi baik untuk diri, dan orang lain, ternyata saya bertemu dengan nara sumber hebat, moderator baik dan santun, tim solid omjay yang penyabar dan penuh inovasi selalu memberikan penguatan penguatan untuk terus berkarya walau hanya dnegan Blog.

akhirnya pada pertemua ke 20 saya mencoba untuk menulis tentang kegiatan sekolah dan ternyata di supoart sahabat dan teman teman dan akhirnya  saya sudah memiliki 2 komunitas literasi satu untuk guru dan satu lagi dengan siswa.

akhirnya setelah selesai pertemuan ke 30 pada hari senin tanggal 28 Maret 2022 om jay dan tim solid melakukan kegiatan closing of cereminy dengan kepanitiannya di daulat kepada Bapak Sigit dan buk Dwi yanti  serta buk ofi dan tim kreator serta tim testimoni, walau saya tidak ada dilam tim testimoni tapi saya bahagia dan senang memiliki teman dan sahabat hebat di nusantara.

pada penutupan kegian BM PGRI ini  adala beberapa sabutaan yang diberikan oleh para tokoh PB PGRI yang sudah memberi ruang dan waktu untuk kami peserta ber improfisasasi dan berkreasi dalam tulisan, pertama sambutan dari pengurus PB PGRI Bapak DR Jejen  memberikan motivasi  dengan sebuah bahasa jadilah orang yang kinsisiten menulis dan membaca, sebagai guru tidak ada alsaan untuk tidak menulis, karena iterasi menulis adalah dua hal yang tidak beisa dipisahkan dari seoran guru maka jadilah guru yang reflektif dan inovatif dalam mendidik murid.

kemudian om Bram salah satu narasumber memberikan sebuah bahasa pemantik jiwa kita bahwa menulislah dalam hati dan menulislah disetiap hati maka kita kan menjadi orang yang terbaik sepanjang masa untuk orang lain, artinya mulailah dari orang terdekat untuk dan kuatkanlah pasangan kita maka kita akan menajdi kuat untuk orang lain.

kalimat om Bram dilanjutkan oleh Om jay memrikan sebuah sambutan yang sangat mengguah kita dimana om jay selalau menyeru dan mengajak kita janganlah berhenti menulis, karena dengan menulis akan terbangun silaturrahmi yang kuat dan dengan silaturrahmi yang kuat kita akan dimudahkan oleh Allah, terbukti banyak kemudahan kemudahan yang ditemukan oleh om jay dengan menulis, maka menulislah sesuai dengan minat dan bakat kita setelah itu konsisten menjadi kunci untuk menulis.

sambutan terakhir dierikan kepada Prof Ngainum Naim, MPd mengakatan dalam bukunya guru inspritaif bahwa ada 3 tipe guru disekolah yang perlu kita sikapi dengan arif dan bijak sana yaitu :

1. Guru dikenang karena guru tersebut arogan, pemarah dan menyakitkan bagi murid guru dikenang karena kebaikannya kepada murid
2. Guru Inspiratif yang selalu memrikan yang terbaik untik muridnya dan setiap belajar ada hal yang baru yang selalau diberikan kepada siswa serta pembelajarannya dilaksanakan dengan menyenangkan
3. guru biasa-biasa saja artinya guru ini tidak memiliki atensi dalam perekembangan siswa di sekolah

oleh sebab iu sebagai peserta Pelatihan BM PGRI gelombang 23-24 jangan berhenti menulis sekalipun telah diclosing dan jadilah orang yang konsisten menulis dan membaca agar ilmu dan pengetahuan kita bertambah dan akan memudahkan kita dalam menulis, kemudian sebagai peserta Gelombang 23-24 jadilah guru yang berada pada garda tertepat menguatkan bangsa ini dengan menggerakkan literasi disekolah dan diamana saja tempat yang kita lewati dalam bermasyarakt. karena "hakikat dari membaca adalah menulis, sedangkan wujud dari menulis adalah menerbitkan buku, serta implementasi terbitan buku adalah membuat Taman baca masyarakat."

setelah dikahiri kegiatan BM PGRI angkatan 23-24 ini dengan doa bersama maka diumumkanlah peserta terbaik dan tim solid PGRI yang diberikan penghargaan oleh Peserta : untuk gelombang 23 diberikan kepada sahabat terbaikku yang selalu berikan komentar di Blog saya yaitu  Bapak SIGID, Buk DWI YANTi dan Bapak FRANSISCO teman berpacu kirimkan blog dan selalu menyemangti saya duntuk menerbitkan buku solo selamat sahabat smoga konsisten selalu dalam menulis.




Jumat, 25 Maret 2022

MENGELOLA TAMAN BACAAN

 

RESUME KE 30

Tema                    : Mengelola Taman Bacaan
Narasumber          : Bambang Purwanto, S.Kom, Gr
Moderator            : Rosminiyati
Pukul                    : 19.00 s.d 21.00, Wib
Hari/Tanggal         : Jumat, 25 Maret 2022
Gelombang           : 23-24


"Pendidikan Akan Tumbuh dan Berkembang pada diri orang-orang mukhlisisn"


Pembelajaran dan Pelatihan Menulis PGRI sudah sampai pada tahap akhir, 30 kali kita bertemu di grup WA, sudah terasa seperti keluarga, tidak bersua dalam pembelajaran terasa rindu untuk bercakap, malam ini sesi terakhir belajar menulis dengan tema pelajaran Mengelola Taman Bacaan.

pertemanun terakhir ini dipandu dan diarahkan oleh ibu rosminiyati, juga penulis enerjik dari PGRI yang selalu menyapa dengan ramah, dan memuka sesi ini dengan menegadahkan tangan sembari berdoa kepada Allah SWT tuhan yang maha esa.

pematrei kita malam ini adalah Bapak Bambang Purwanto, S.Kom, Gr lahir di kota Bandung 6 April 1974 yang akrab disapa dengan Bram, pendidikan terakhir  S1 STMIK AMIK Bandung Jurusan Sistim Innformasi lulus tahun 2013, sehari hari disamping menulis juga bekerja sebagai guru di  sebuah sekolah yayasan, kemudian pak bram juga sebagai kreator yutube yang selalu membagi ilmu pengetahuan di dunia maya.

Pelatihan Belajar Menulis ini akan menajadikan peserta pelatihan menjadi penulis, setelah menulis dengan baik dan benar kemudian dijadikan buku,  dan setelah di cetak jadi buku maka perlu di dokumenkan di perpustakaan baik perpustakaan sekolah, daerah atau nasional, dan akan lebih baik kalau di titip di taman bacaan masyarakat agar buku yang ditulis bisa dibaca oleh masyarakat.

naah kalau begitu bagaimanakah cara mengelola Taman Bacaan itu, dan apa saja yang harus kita lakukan, maka pada sesi ini kita akan belajar tentang mengelola Taman Bacaan Masyarakat. kalau kita berbicara buku maka yang akan dilihat adalah penulis artinya buku itu identik dengan penulis dan yang dekat dengan penulis adalah refersnsi bacaannya, mencari referensi hari ini bisa melalui pustaka dan pustaka digital.

untuk memahami pustaka dalam bentu Taman Bacaan Masyarakat maka perlu kita lihat Taman Bacaan Msyarakat yang sudah direintis oleh Bapak Bram pada tahun 2011 dengan Nama TBMnya  Ayah Salwa.

Mengawali dengan mengumpulkan buku-buku yang dimiliki di rumah. Terkumpul ada sekitar 200 buku. Kami simpan di sebuah box. Setelah terkumpul, saya memilih tanggal yang sekiranya baik, maka kami lahirkan TBM Ayah Salwa pada tanggal 5 Oktober 2011. Berarti sekarang umumnya sudah masuk 10 tahun.

Nama Ayah Salwa digunakan sebagai nama TBM, dengan alasan menggunakan nama panggung kalau sedang mendongeng. Walau akhirnya di tahun 2012 TBM Ayah Salwa diganti dengan nama TBM AS Lebakwangi.

TBM AS Lebakwangi saat berdiri masih bergabung dengan rumah. Rumah mungil berukuran 21 meter peregi. Rumah yang terdiri dari Ayah Salwa, Ibu Salwa dan Salwa anak semata wayang. TBM AS Lebakwangi hadir karena kepedulian kepada anak-anak. Ayah Salwa sang pendongeng merasa perlu mengajak anak-anak untuk senang membaca. Awal berdiri tidaklah mudah. Tantangan dari pasangan pun menjadi tantang pertama yang harus dinegosiasi. Memberikan penjelasan kepada pasangan itu pun butuh perjuangan alias senyuman manis. hehe......

Pada Tahan Awal TBM AS Lebakwangi meyiapkan sebuah rak, dengan 3 trap. Rak pertama saya simpan koran dengan buku pengunjung. Rak kedua saya simpan 20 buku cerita anak-anak. Rak ketiga saya simpan majalah bobo sebanyak 20 buah. Setiap pagi saya simpan di teras. Rumah kami tanpa pagar. Anak-anak sangat mudah sekali menjamah buku yang kami simpan di teras. Rumah kami kosong, karena Ayah Salwa dan Ibu Salwa bekerja. Salwa saat itu usianya masih 8 tahun. Setiap pagi saya antarkan ke rumah Ibu, sehingga rumah kosong. Kini Salwa sedang kuliah semester 2 di UNPAS dengan Jurusan Kependidikan Bahasa Indonesia. Mohon doanya agar bisa menjadi guru yang disenangi anak-anak kelak.

Perjuangan membangun TBM saya melakukan pendekatan kepada tetangga, Ketua RT dan Ketua RW. Walau saat itu saya sedang menjabat sebagai Ketua RT, kini sih sedang menjabat Ketua RW 13 Lebakwangi Asri Desa Lebakwangi Kec Arjasari Kab Bandung.

perjuangan pak bram membangun Taman Bacaan TBM ini sangat luar biasa karena sudah mau membantu masyarakat untuk menambah wawsan memalui TBM disampaing tempat bermain wayang juga menjadi pustaka mini di keluarahan dengan nama yang bagus Taman Bacaan Masyarakat. kemdian TBM AS Lebakwangi merambah ke media sosial, pada tahap awal pak bram memasukkannya ke FB dan kemudian ke beberapa media sosial yang ada di dunia maya bahkan sudah memiliki konten yuteber. agar anak anak menarik untuk bisa membaca maka di TBM AS Lebak Wangi tidak langsung disuruh membaca akan tetapi melihat kegiatan wayang terlebih dahulu dan mengajak anak anak merefres diri mereka melalui tayangan vidio.

Dengan kerja keras dan kerja tuntas pak Bram maka TBM AS Lebakwangi ini menjadi TBM yang diminati dan disukai oleh masyarakat terutama anak anak, agar TBM ini tidak mati dan bisa terlaksana berkelanjutan maka Pak bram sudah melakukan kaderisasi, Bahkan kami memiliki 5 generasi yang pernah menjadi pengelola harian. Mereka kami berikan insentif. Mulai dari 100 ribu hingga yang terakhir 500 ribu. Dari mana uangnya ? awal dari pribadi, sampai akhirnya mendapatkan donatur karena mereka peduli dan melihat kegiatan di Facebook.

bagi pengiat TBM, semua anggota dan pengelola TMB adalah keluarga adalah tempat pengabdian. Tempat belajar untuk ikhlas, sabar dan senang dengan anak-anak. TBM tidaklah seseram Perpustkaan yang harus hening. Coba bayangkan anak-anak dengan riang membaca dengan bersahutan. Mereka tidak merasa terganggu. Bayangkan saat kita di perpusakaan sekolah misalnya, baru ngobrol sebentarnya saja langsung orang yang terdekat akan menatap tajam sembari sedikit mengeluarkan mata, heheh.

Interaksi dengan TBM lain membuat jaringan TBM menjadi kuat. Silaturahmi pegiat literasi memudahkan untuk saling menguatkan. Ini kegiatan benar-benar sosial, ngak ada duitnya. Untungnya adalah kebahagiaan yang bisa melihat anak-anak membaca buku, pinjam buku, cerita bersama , belajar komputer, belajar internet, belajar bernyanyi, membuat puisi, dan banyak kegiatan lainnya.

Tahun 2013 saya diberikan amanah sebagai Bupati. Maaf bukan Bupati pemerintahan Kabupaten Bandung, tetapi Ketua Forum Taman Bacaan Masyarakat (FTBM) Kabupaten Bandung. Mendapatkan amanah sebagai Ketua FTBM Kab Bandung periode 2013-2017. Menjadi ketua sebuah organisasi pun tidaklah mudah, tidak dapat biaya operasional. Untuk roda organsasi tetap berjalan, harus membangun kemitraan dengan Dinas Pendidikan dan Dinas Perpustakaan (saat itu di Kab Bandung, adalah BAPAPSI masih berupa Badan belum Dinas)

Prestasi yang diraih dalam pengelolaan TBM AS Lebakwangi adalah :
1. Terpilih sebagai Ketua Forum TBM Kab Bandung periode 2013-2017
2. Juara ke 1 TBM se Kab Bandung tahun 2013
3. Juara ke 2 TBM se Provinsi Jawa Barat tahun 2013
4. Juara ke 1 TBM se Kab. Bandang tahun 2014
5. Juara ke 1 TBM se Provinsi Jawa barat tahun 2014
6. Anugerah Sabilulungan Award tahun 2018 dari Bupati Kab. Bandung
7. Juara ke 1 TBM Teladan se Kabupaten Bandung 2019

Benar kata Pepatah Arab Man Jadda Wa Jadda, siapa yang sungguh pasti dia mendapat, atau bahasa kerennya "USAHA TIDAK MENGKHIANITI HASIL" maka oleh sebab itu niat ikhlas  untuk membantu cerdaskan masyarakat  diijabah oleh Allah SWT dengan membukakan hati masyarakat untuk selalu mau melakukan aktifitas positif di TBM AS Lebakwangi sehingga TBM AS Lebakwangi menjadi dambaan masyarakat terutama anak anak.
 



Penalaman baik yang dilakukan oleh Pak Bram mambu melejitkan dirinya menjadi tamu istimewa bagi pengiat literasi di kota Bandung.

kesimlulan 

sebagai pebgiat literasi yang sudah belajar menulis dengan PGRI dibawah Asuhan Om jay meruakan cikal bakal sebagai penulis diberbagai daerah yang ada di Indonesia, sebagai penulis tentunya kita harus mampu dan bisa membukukan tulisan kita di berbagai media dan kalau bisa kita jadikan buku yang bisa dipakai rujukan oleh orang lain.

sejalan dengan itu perlu juga kita membuat pustaka kecil dalam bentuk Taman Bacaan Masyarakat dilingkungan tempat tinggal kita atau kita membuat Taman Bacaan Digital yang menjadi tempat anak anak atau orang dewasa bercengrama dengan buku dan tulsan yang ada disana.

kemudian pada sesi akhir ini saya syamsurizal mengucapkan terima kasih kepada Om Jay dan Panitia Belajar Menulis PGRI yang sudah mau melayani kami serta memotivasi kami dalam kegiatan belajar, yang dimulai dari pertemuan pertama sampai pertemuan yang ke 30. sehingga walaupun tertatih-tatih melaksanakan kegiatan belajar menulis masih bisa mnegikutinya walaupun masih jauh dari baik tetapi setidaknya dengan kegiatan ini saya termotivasi untuk menjadi pengiat literasi. kemudian tak lupa saya juga ucapkan terima kasih kepada seluruh pemeatri yang sudah mau mencurahkan ilmu pengetahuan menulis kepada kami semoga Allah SWT memberikan balasan kepada Bapak dan ibu panitia, narasumber.

akhirnya apabila ada tulisan kami mengudara di blog dan di media ataupun dicetak menjadi buku maka kami mohon kritikan dan dan saran agar cara penulisan kami menjadi benar.

Syamsurizal
SMKN 3 Padang

Rabu, 23 Maret 2022

BLOG SEBAGAI SARANA PEMBELAJARAN

Resume ke 29

Tema              : Blog Sebagai Sarana

Narasumber    : Nani Kusmiyani, S.Pd, MM. CTMP

Moderator      :  Dail Ma'ruf

Hari/Tgl          : Rabu, 23 Maret 2022

Pukul              : 19.00 Wib s.d Selesai

" Kalau ingin bergairah dalam hidup maka belajarlah sepanjang Hayat"

semakin keujung perjalan belajar  menulis dengan PGRI semakin asik walau saya agak ketetran dalam mengikuti sampai finis, ibarat seorang pelari saya masih tertatih mencapai garis finish, walau madi keringat, tidur laurt malam namun semnagt ini terus terbakar dengan tulisan tulisan om jay, pak dail di blognya, om jay yang luar biasa sibuknya masih sanggup beberapa artikel di kompasianan dan blog pribadinya.

tentunya peretnuan ke 29 ini adalah sebuah motivasi yang harus dan terus dihidupkan dihati para bloger yang natabenenya adalah seorang guru agar menjadikan blog sebagai media pembelajaran yang interaktif, sehingga murid bisa mencari referensinya  ke blog kita masing masing. untuk bisa dijadikan sebagai sarana belajar panitia pelatihan belajar menulis telah mempersiapkan materi tentang Blog Sebagai Sarana Pembelajaran yang di oandu oleh bapak Dail ma'ruf juga seorang penulis hebat besutan BM PGRI ini.

tak elok rasanya kalau belajar tidak kenal dengan gurunya maka malam ini kita akan di asuh oleh seorang penulis hebat yakni Ibu Nani Kusmiyati, sorang Mayor yang juga memiliki talenta dalam menulis dan berbagi ilmu disamoing itu juga serang trainer yang sudah banyak menjadi pelatih dan narasumber diberbagai kegiatan.


Blog adalah sebiah Aplikasi gratisyang disediakan oleh Bloger untuk para pegiat dunia maya yang hobi menulis dan berbagi ilmu dan kisah, maka pada sesi pertemuan ke 29 ini mari kita arahkan Blog kita menjadi sebagai salah satu media dan sarana belajar bagi siswa  dan juga beriteraksi dengan siswa. sehingga siswapun akan termotivasi dalam melakukan kegiatan pembelajaran dan komunikasi.

Menulis di blog seperti kita menulis dibuku catatan kita. Berbeda namun memiliki manfaat yang sama yaitu mengabadikan buah pikiran kita sendiri maupun pelajaran yang kita dapatkan dari sumber lain. Sumber lain itu dapat berupa buku, digital book, pengalaman orang lain maupun ilmu yang kita dapatkan dari guru kita, ketika kita masih belajar di bangku sekolah maupun kuliah. Saat ini blog bukanlah sesuatu yang baru karena hampir setiap orang mengenal tentang blog. Bahkan bertahun-tahun yang lalu para penulis juga kaum akademia menggunakan blog untuk mengekspresikan ide, pengalaman dan ilmu yang di dapatkannya.

aktifitas tulisan yang diblog bisa kita jadikan sebagai penyiman catatan catan yang penting serta dokumnetasai yang berarti dalam kehidupan kita sehingga orang yang membaca juga akan mendapatkan ilmu pengetahuan. Bagi saya blog sangat membantu mengingat kejadian-kejadian yang menarik perhatian saya baik dimasa lampau atau saat ini.

menurut Buk nani setiap kejadian kjadian yang menarik mapun yang tidak menarik maka segera tulislah di blog. Ketika hendak menulis, tidak selalu menggunakan laptop atau komputer, namun HP dapat membantu kita untuk menuliskan poin-point singkat tentang kejadian atau pengalaman yang menarik untuk diceritakan. Setelah memiliki waktu luang barulah kita dapat menuliskannya. Bagaimana jika kita benar-benar sibuk dan tidak ada waktu menuliskan poin-poin tersebut menjadi karya yang dapat dinikmati sendiri maupun orang lain?

Menulis tidak dapat kita lakukan ketika kita sedang mengendarai mobil dan kita berada di belakang kemudi. Akan berbeda jika menjadi penumpang maka akan lebih mudah menuliskannya di Hp selama perjalanan bekerja atau pulang. Draf tulisan pasti masih kasar, biarkan saja, yang terpenting poin-poin itu sudah ada deskripsinya. Ketika ada waktu barulah dibaca kembali untuk menyempurnakan tulisan tersebut.


kerena begitu besar peran dari blog dalam kehidupan kita sebagai pengiat literasi maka perlu  Blog ini dijadikan sebagai sarana belajar bagi siswa. erutama belajar writing. Bagaimana menyusun kalimat yang benar dan menarik hingga menjadi paragraf per paragraf yang memiliki makna. Sebagai guru, blog dapat menjadi salah satu alternatif di dalam mengajar.

Beberapa guru dapat menggunakan google form, whatsApp atau media lain namun jika media tersebut dapat saling melengkapi akan lebih bagus. Blog dapat menjadBagi guru blog bisa sebagai media pembelajaran bagi dirinya sendiri dengan menuliskan inovasi di dalam mengajar baik berupa teknik mengajar maupun materi ajaran.i suatu pilihan sebagai media pembelajaran. disamping sebagai media belajar blog juga merupan sebagai media penyimpan yang praktis untuk dokumen yang kita miliki. dalam praktik penyimpanan dokumen Flasdisk merupakan media yang bagus untuk menyimpan materi pelajaran kita karena tidak akan terkena virus. Yang terpenting tidak lupa nama blog dan password-nya.

Menulis merupakan sebuah keterampilan berliterasi disekolah mapun diluar sekolah dan tidak banyak yang memiliki kemampuan untuk menulis seperti yang dikatakan oleh bu nani bahwa menulis dalam bahasa inggriswriting termasuk salah satu skill yang tersulit karena budaya menulis masih di dominasi kaum akademia atau pegiat literasi. Untuk siswa dengan level bahasa Inggris elementary, saya biasanya memberikan topik umum dan memberikan contoh cara mendeskripsikan topik tersebut. maka jika literasi dalam bahasa inggris maka gunakanlah google tranlset untuk menterjemhkan kemudian buar tulisan dengan bahsa kita.

Bagi yang benar-benar level begginer saya meminta mereka membuat kalimat dalam bahasa Indonesia dengan berpedoman SPOK (Subyek, Predikat, Obyek dan Kata keterangan), baru mereka terjemahkan dengan google translate untuk mengetahui bahasa Inggrisnya. Mereka belajar menganalisa tulisan mereka sendiri juga memperhatikan kalimat bahasa Indonesia dan bahasa Inggrisnya.

Apalagi bagi guru bahasa maka blog adalah sebagai produk dalam pembelajaran menulis dan dapat juga  menggunakan blog untuk mengajarkan reading dan writing. Jika speaking dapat melalui zoom atau whatsApp call. Penggunaan blog sebagai sarana pembelajaran adalah salah satu alat untuk mengajar atau belajar.

oleh sebab itu setelah belajar menulis di di BM PGRI maka mari kita tebarkan Virus menulis kepada siswa dan siswi bahkan guru mata pelajarn lainya disekolah, selamat mencoba dan berliterasi. salam literasi untuk sahabat semuanya.





Senin, 21 Maret 2022

Teknik Promosi Buku

 


RESUME KE 28

Tema            : Teknik Promosi Buku
Narasumber :  Akbar Zainudin
Moderator    :  Widia Setianingsih
Senin            :  21 Maret 2022
Pukul            :  19.00 Wib s.d Selesai

pergi kepekan beli roti
roti dibawa pasar angsa dua
menulis buku dengan cipta rasa
promosi bagus jualannya lancar


semakin keujung pembelaarn menulis dari BM PGRI semakin asih dan menarik, karena disamoing menulis kita juga diajarkan untuk membangun komunikasi dengan pihak penerbit, baik penerbit Indie maupun penerbit mayor, kemudian juga diajarkan bagaimana mendesain Cover dengan baik, dan malam ini kita diajarkan untuk memasarkan buku yang ditulis. senada dengan yang disampaikan oleh ibu moderator kita bahwa menulis ibarat menjual makan dari pagi Kita harus prepare mulai dari bahan tulisan yang baik, kemudian meramunya dalam resep yang penuh cita rasa tinggi. Rasa harus pas, tidak keasinan, tak juga terlalu manis. Pas dilidah... Selanjutnya mengemasnya dalam sajian yang menarik pembaca, terutama tampilan yang menggugah selera. 

Buk widiya sangat pintar membuka wahana pemikiran kita malam ini dengan, bagaimana memasarkannya supaya barang jajakan dibeli oleh orang. sebelum diserahkan kemateri kegiatan dibuka dengan berdoa bersama menurut keyakinan kita masing masing.

bai..k marri kita lihat profila sinfgkat dari Bapak AKBAR ZAINUDIN, MM. MJW. Seorang trainer dan motivator nasional, pendiri PT. EMJEWE Training & Coaching serta perusahaan penerbitan MJW group. Penulis 13 buku motivasi . Buku terbaru beliau adalah The Power of Man Jadda Wajada. Semacam penyempurnaan dari Man Jadda Wajada seri pertama. Sudah cetakan ke-13 sudah beredar 55.000 eksemplar. Masyaallah luarrrr biasooo!!!

sebagai pemantik pemikiran kita malam ini bapak naraumber dalam membuka materi kita malam ini dengan sebuah kata pembuka sambil memasarkan bukunya :

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Para peserta yang hebat dan luar biasa, Saya mengucapkan terima kasih kepada Om Jay dan panitia yang sudah berkenan mengundang saya untuk belajar bersama Bapak Ibu tentang straregi promosi buku. Terima kasih juga untuk Moderator yang luar biasa.

Mohon izin Saya memperkenalkan diri, nama saya Akbar Zainudin, penulis buku Man Jadda Wajada. Boleh dibilang, ini adalah buku solo saya yang pertama. Sebelumnya menulis beberapa buku antologi. Alhamdulillah, buku ini baru cetakan ke-13, beredar 55.000 eksemplar. Setelah Man Jadda Wajada, saya menulis 15 buku dari tahun 2010 sampai sekarang. 

Buku saya tentang menulis adalah UKTUB; Panduan Menulis Buku dalam 180 hari. Ini buku panduan menulis dari A sampai Z. Saya sarankan Bapak Ibu untuk memiliki buku ini, karena ada 150an alamat penerbit yang bisa dikirimi naskah, anggota IKAPI.

Selain itu, buku terbaru saya adalah The Power of Man Jadda Wajada. Semacam penyempurnaan dari Man Jadda Wajada seri pertama. 

Saya akan share malam ini tentang Strategi Pemasaran, terutama Promosi  Buku, yang saya ambil dari buku saya UKTUB: Panduan Menulis buku dalam 180 hari.

sebagai seorang penulis tentunya kita harus bisa mencari kata dan makna untuk menarik orang lain untuk melirik dan memvaca tulidan kita maka tntunya kita perlu teknik dan strategi memasarkan buku yang kita tulis. agara jangan salah arti dan makna  maka mari kita lihat chanel yutub Akbar AZinudin.  https://youtu.be/lZhAixv86wA


STRATEGI PEMASARAN BUKU

Strategi pemasaran, termasuk buku terdiri dari empat hal, yang biasa disebut sebagai 4P, yaitu 
1. Product (Strategi Produk), 
2. Price (Strategi Harga),
3. Place of Distribution (Distribusi), dan 
4. Promotion (Promosi). 

Sebelum kita bahas empat strategi di atas, yang perlu kita lakukan bahkan sebelum menulis adalah menentukan target audiens atau pembaca kita siapa. Karena strategi untuk anak-anak tentu saja berbeda dengan strategi untuk remaja, demikian juga untuk orang tua. 

1. STRATEGI PRODUK.

Ini sebenarnya lebih banyak menjadi tanggung jawab penerbit. Kita sebagai penulis lebih banyak memberikan masukan kepada penerbit siapa target pembaca kita dana pa kebutuhan mereka terhadap buku kita. Dengan demikian, konsep buku yang akan diterbitkan nanti menyesuaikan dengan kebutuhan dari target audiens. 

2. STRATEGI HARGA. 

Menentukan harga buku juga biasanya menjadi tanggung jawab penerbit. Pada dasarnya penentuan harga buku, ada dua strategi. Pertama, adalah harga buku secara umum. Dan Kedua adalah buku dijual dengan harga premium (lebih mahal dibandingkan buku biasa).

Harga buku bisa dijual lebih mahal jika mempunyai nilai tambah dibandingkan dengan buku-buku yang lain. Misalnya hard cover, ditambah bonus-bonus (voucher seminar, workshop, dan lain-lain)

3. STRATEGI DISTRIBUSI

Distribusi secara umum dibagi menjadi dua: distribusi tradisional dan distribusi non tradisional. Distribusi tradisional adalah melalui toko-toko buku, baik toko-toko buku jaringan nasional maupun toko buku lokal. 

Sedangkan distribusi non tradisional, di antaranya adalah: 
1. Melalui MLM (Multilevel Marketing)
2. Melalui Penjualan Langsung
3. Melalui Marketplace/e-Commerce (Lazada, Bukalapak, Tokopedia, Shopee)

4. STRATEGI PROMOTION

 Program promosi bisa dilakukan oleh penerbit maupun penulis. Beberapa program promosi yang bisa dilakukan. 

Pertama, Launching buku. Adalah program untuk meluncurkan buku baru. Bisa di aula, masjid, lembaga pendidikan, hotel, di mana saja. Yang mengadakan bisa penerbit maupun penulis. Yang membiayai launching buku siapa? Bisa penerbit, bisa penulis. Kita perlu meyakinkan penerbit kalau buku kita akan laku, karena itulah mereka perlu menyelenggarakan program launching buku. 

Kalau di Gramedia, di toko-toko buku mereka ada tempat untuk launching buku. Kita bisa memanfaatkan tempat ini. Jadi kita promosikan acaranya, tempatnya di toko buku Gramedia. 

Kedua, Bedah Buku. Bedah buku adalah acara diskusi untuk membedah isi buku kita. Bedah buku ini bisa secara online maupun offline. Offline artinya kita menyelenggarakan bisa bekerjasama dengan berbagai lembaga. Lembaga pendidikan, perpustakaan, majlis taklim, masjid, dan sebagainya. 

Pokoknya, di semua tempat dan situasi yang memungkinkan, kita tawarkan bedah buku. Berapapun yang hadir, kita selenggarakan terus menerus. Apalagi sekarang ini eranya digital. Bukan berapa orang yang hadir yang penting, tetapi direkam lalu diupload di Medsos acara kita. InsyaAllah akan semakin membuat orang mengenal kita. 

Yang lebih mudah sekarang ini adalah bedah buku secara online. Kita undang orang-orang untuk ikut acara bedah buku bersama kita. Bisa di FB, IG, WA Grup, Zoom, dan sebagainya. 

Ketiga, melakukan seminar ataupun workshop sesuai dengan tema buku kita. Kalau saya bukunya motivasi dan menulis. Maka saya secara berkala menyelenggarakan seminar dan diklat terkait motivasi dan menulis. 

Seminar atau workshop ini, pertama-tama bolehlah dilakukan gratis. Karena target kita adalah mengenalkan buku kepada para peserta. Lakukan secara kontinyu, misalnya sebulan sekali. Kalau misalnya bisa offline, laksanakan di sekolah misalnya. Kalau tidak bisa offline, lakukan secara online. Bisa via WA, Zoom, FB, IG, dan sebagainya. 


Keempat, membangun komunitas. Komunitas yang kita bangun adalah komunitas yang kita sesuaikan dengan tema buku kita. Kalau buku kita temanya motivasi, maka kita tuliskan buku-buku tentang motivasi. Buku tentang guru, maka bangun komunitas guru. Buku tentang menulis, bangun komunitas menulis. Buku tentang Ice Breaking, bangun komunitas Ice Breaking. Buku tentang bahasa, bangun komunitas bahasa. 

Komunitas membuat kita lebih dekat dengan pembaca sehingga memudahkan kita untuk menawarkan mereka dalam membeli buku. 

Saya sendiri membangun banyak komunitas, ada komunitas guru, menulis, santri, remaja, bisnis, dan sebagainya. Semua komunitas itu ada bukunya. Saya share materi-materi yang ada di buku secara berkala, biasanya seminggu sekali, sehingga anggota komunitasi ini mendapatkan manfaat. Biasanya saya bentuk di WA Grup. 

Sesekali seminar melalui Zoom. 

Kelima, membangun jaringan reseller. Reseller adalah orang-orang yang mau menjualkan buku kita dan mendapatkan buku dari hasil yang terjual. Kita berikan 20-30 persen komisi dari harga jual. Misalnya harga jual buku kita Rp 100.000, kita kasih 20-30%, kita berikan materi-materi yang terkait buku kita, sehingga lebih mudah bagi mereka untuk menjual.

Dewa Eka Prayoga, berhasil menjual 10.000 buku hanya dalam waktu 2 minggu melalui reseller ini. Tentu resellernya saja puluhan ribu, berbagai produk. Kalau kita sudah punya jaringan reseller, akan memudahkan kita menjual buku. 

Saya juga sedang membangun jaringan reseller ini. Belum banyak, baru sekitar 100an orang. InsyaAllah akan terus bertambah.

Keenam, jualan di marketplace. Buka toko di marketplace (Lazada, Shopee, Bukalapak, Tokopedia, dan sebagainya). Membuka toko di marketplace akan meluaskan promosi dan distribusi kita.  

Yang penting keberadaan kita dan buku kita ada. Itulah pentingnya ada di marketplace. Jadi kalau ada orang mencari judul buku kita, bisa ditemukan.

Ketujuh, memanfaatkan media sosial (Medsos) untuk promosi buku. Manfaatkan sebaik-baiknya followers dan subscriber dengan memberikan informasi tentang buku. Setiap hari, kita buat status terkait tema buku yang kita tulis, sehingga orang semakin paham dengan buku yang kita tulis. 

Dan jangan setiap hari isinya jualan. Lebih banyak sharing-sharing, baru selling. Lebih banyak memberikan pengetahuan kepada para pembaca sehingga mereka merasa ada manfaat menjadi followers kita. 

Sharing-sharing apa saja, kalau perlu sesuai dengan kebutuhan mereka. Sehingga setiap hari, semakin lama akan semakin ada ikatan dengan pembaca. Kalau sudah begitu, akan memudahkan kita dalam proses memengaruhi pikiran orang dalam membeli buku.

Jadi, pada dasarnya kita ini memengaruhi orang agar mereka mau menjadikan buku sebagai kebutuhan utama. Dan memang, membaca akan banyak membuka wawasan, pengetahuan, dan pilihan dalam mengambil keputusan. 

Dengan bersama-sama membangun kebutuhan akan membaca, maka akan memudahkan kita dalam proses menjual buku. Sebagai tambahan, Sekarang ini sebagai seorang penulis, kita kalau bisa memiliki beberapa keterampilan yang akan membantu proses penjualan buku. 

Pertama, keterampilan berbicara yang baik di depan umum (public speaking). Agar pada saat kita ada acara ataupun rekaman di Medsos dan YouTube, menjadi menarik bagi calon pembaca.

Kedua, kemampuan copywriting (membuat kata menarik untuk promosi dan penjualan). Ini salah satu keterampilan paling penting untuk menjual pada Abad 21. 

Ketiga, pemanfaatan teknologi informasi. Bagaimana memanfaatkan media sosial seperti YouTube, WA, IG, Facebook, Zoom, Webex, Google Meet, dan sebagainya. Karena eranya sekarang seperti itu. Kalau kita bisa memanfaatkan dengan baik, hidup akan lebih mudah.

Dari penjelasan pemateri dapat kita simpulkan bahwa untuk memasarkan buku yang kita tulis sebelum dipromosikan maka perlu buku kita lounching buku dimana saja asalkan bisa kita melakukannya atau kita bekrja sama dengan oragnisasi atau perpustakaan dengan membedah buku baik secara online atau ofline, maka bedah saja buku itu di media sosila seperti FB, IG biar peserta nya sedikit tetaop saja kita lakukan membedah buku tersebut sampai buku yang kita tulis bisa dapat masaukkan dari Audien yang mendengarkan bedah buku yang kita tulis dampai mereka tertari.

untuk bisa kita menulis secara cepat disamping belajar online dengan kumunitas maka tentunya kita perlu referensi, alhamdulillah buku UKTUB karangan Akbar Zainuddin bisa kita jadikan sebagai rujukkan mumpung promo ayuk kita membeli nya : Pesan malam ini, boleh bayar besok. Harga Rp 100.000 belum termasuk ongkos kirim Pesan ke Ibu Ikoh di: 0857-1195-6118.

Formatnya. 

Pesan Buku UKTUB
Nama:
Alamat: 
No HP:
Jumlah Eksemplar:

Kirim ke 0857-1195-6118





Jumat, 18 Maret 2022

DESAIN COVER BUKU

RESUME PERTEMUAN KE 27
MEMBUAT COVER BUKU YANG MENARIK 

Nara Sumber        : Fajar Laksano, M.Pd
Moderator            : Heliwiyah
Pukul                   : 19.30 s/d 21.00 Wib
Metode                : Zoom  Metting
tanggal                 : Jumat 18 Maret 2022
Gelombang          : 23-24

"MELAKUKAN YANG TERBAIK PADA HARI INI AKAN MENBAWA KITA KETEMPAT YANG TERBAIK DIMASA DEPAN"

soren menjelang maghrib disekolah saya sedang berbincang bincang dengan sahabat dan teman sejawat tentang niat saya ingin membentuk komunitas Literasi disekolah, sedang enak enak diskusi azan maghrib berkumandang sehingga pembeicaran komunitas literasi ini terputus dan kami bergegas untuk melaksanakan sholat maghrib. selepas sholat maghrib saya langsung berkemas untuk pulang karena ingin konsentrasi mengikuti materi menarik pada pertemuan ke 27 BM PGRI gelombang ke 23.

sesampai dirumah saya bergegas membuka Laptop dan menghidupkannya, setelah Laptop nyala saya langsung buka link untuk mengikuti Zoom belajar menulis, begitu terbuka muncullah nama buk Rismaya dan buk Dewi dengan mnayapa kami yang sudag ada dalam satu runagan maya dengan berbagai daerah di nusantara, sambil menunggu narasumber masuk kedalam rungan zoom kami berbincang bincang tentang kegiatan closing belajar menulis angktan ke 23 dan 24 ini.

beberapa saat kemudian diserahkan kepada narasumber masuk runagna zoom, begitu masuk langsung mengucapkan salam dan menyapa kami dengan santun dan ramah, sentuhan empaty yang diberikan membuat rasa nyaman untuk mengikuti zoom ini tak terkirakan. kegiatan dibuka oleh moderator dan kemudian  diserahkan kepada narasumber yang masih muda dan enerjik serta berprestasi bahkan prestasinya sampai mengaung ke negeri kincir angin  dengan tema Membuat Cover Buku Yang Menarik.

profil singkat sang maestro malam ini adalah bernama  Fajar Tri Laksono, M.Pd kelahiran Siduarjo 24 Februari 1981, sejak memasuki masa kuliah beliau sudah mulai mengasah minat berimajinasi melalui desain  grafis. pekerjaan adalah salah seorang tenaga pendidikan di SD pembangunan Jaya Siduarjo sampai sekarang. disamoing itu aktif menjadi pengurus PGRI dan IGI bidang pelatihan.

berkat bakat dan minat desainnya dari awal kuliah dan diasah setiap hari maka bakat tersebut menjadi ilmu pengetahuan serta mampu menjadikan Bapak Fajar menjadi  berprestasi, sehingga prestasinya tersebut membawanya menjadi orang hebat, disaming itu presatasinya membawa beliau sampai ke negeri kincir nagin untuk melakukan kegiatan pendidikan dan pelatihan serta mengajar dis ekolah yang ada di negara belanada. keahliannya dibidang IT terutama dibidang desain grafis diabadikannya  dengan senantiasa membantu orang lain dalam IT terutama bidang desain grafis dan foto shop.

DESAIN COVER BUKU
kata desain ini berasalah dari bahsa inggris yaitu Design yang berarti rencana, menurut kamus oxford adalah "rencana atau gambar yang dibuat untuk memperlihatkan tampilan dan fungsi dari bangunan, pakaian, atau objek lainnya sebelum benar-benar dibuat". Selain itu, Oxford juga memberikan definisi lain untuk desain, yaitu "corak dekoratif". sedangkan cover buku adalah merupakan salah satu bagian luar dari buku yang terdiri dari judul buku, nama pengarang, nama penerbit dan gambar yang mewakili isi. Kemudian ada juga kulit buku bagian belakang, terdiri dari sinopsis isi buku/ulasan isi buku, isbn, alamat penerbit dan ada juga yang mencantumkan biografi penulis.

dari pengertian diatas maka desain cover buku adalah sebuah rancangan yang dibuat untuk dijadaikan sampul buku (kulit buku), karena cover buku terletak diluar buku maka diperlukan imajinasai yang baik untuk mebat cover yang bagus dan menarik sehingga ketika melihat cover buku orang akan meliri dan membeli buku yang kita cetak.

sebelum membuat sebuah cover seorang desain perlu terlebih dahulu membuat Draf desain mulai dari enetapan warna, font dan warna fot, ilustrasi desain dan pemilihan gambar yang bagus serta mengurangi potensi revisi. maka diperlukan data yang detail tentang cover buku yang akan kita buat, sehingga cover yang kita buat akan menarik orang lain.

kalau cover yang dibuat menarik dan menimbulkan rasa ingin tahu maka buku tersebut akan dilirik pembaca walaupun diterbitkan oleh penerbit indie. jadi jangan takut menulis dan mebuat caver buku yang dtulis karena yang paling baik membuat caver itu adalah pemilik tulisan, ini dikarenakan pemilik tulisan akan lebih tahun tentang ide dan alur cerita. namun jika sebagai oenulis buku kita terbentur untuk membuat desainnya maka bisa dipakai jasa desain grafis seperti teman teman pak fajar yang sduah diercaya untuk membuat caver tenntunya kita harus mebayar desain tersebut, karena sejatinya desain itu adalah karya seni yang tak bisa dinilai :



ada beberapa ciri cover yang baik harus memenhui unsur unsur sebagai berikut :

1.  Menggunakan judul dan pemilihan huruf dan warna yang  mejudul yang menarik,  pada tahap ini sebagai penulis kita harus memilihfont dan warna yang akan dibuat di caover sehingga jdudul yang terlihat akan membuat orang lain tertarik untuk membaca isinya

2. Judul singkat dan mudah dipahami, terkadang kita bisa menulis dengan banyak saat memilih judul dari tulisan kita sering kita terkendala maka perlu kita melihat bagaimana orang lain bisa memberikan judul bukunya dengan mudah, maka seorang penulis harus banyak membaca dan berkomuniaksi serta berdiskusi agar wawasan dalam menulis bertambah.

3.Nama Penulis, nama penulis juga merupakan bagian terpentig dalam membat cover, kita lihat nama penulis yang hebat ketika menulis buku baru kelihatannya namanya bukunya sudah diambil maka nama juga memengarhui minta dan daya beli pembaca

4. identitas penerbit, naah ini juga sangat mempengaruhi daya beli dari pembaca, tapi tidak selalau buku best seler dari penerbit mayor dari penerbit indie pun bisa menjadi buku best seler kalau desain covernya menarik dan sangat bagus.

5.menyertakan gambar yang menarik dan unik sehingga tergambar ilustrasi dari kekuatan buku tersebutt.

6.terdapat sinopsisi sisi buku pada halam belakang cover. menampilkan sinopsis sangat diperlukan bagi pembaca untuk mengetahui isi buku secara umum.

 

 

 Refleksi ;

belajar desain sangatlah penting bagi seorang penulis, dan membuat desain yang bagus juga tidak bisa dildapatkan secara instan butuh proses berulang ulnag  dan melatih diri dengan seserng mungkin untuk belajar mendesain, maka lakukanlah yang terbaik dalam hidup kita dimanapun kita karena kita tidak tahu dari pintu kebaikan mana Allah SWT berikan kesuksesan kita.

terima kasih kami ucapkan kepada Pak Fajar Tri Laksono, buk Helwiyah, om Jay, dan tim panitia BM PGRI angkatan 23 dan 24 semoga menjadi amal jariyah yang tidak terputus sampai yaumil mahsar.